Tuesday, August 14, 2018

KAITAN MANHAJ ASWJ DAN ISU SEMASA




Kuliah Kaitan Manhaj ASWJ dan Isu Semasa 14 Ogos 2018 di Pusat Bushra AlBirr,  Klang,  Selangor

Saturday, August 4, 2018

FAKTA SEJARAH ASAL PENUMBUHAN MALAYA DAN MALAYSIA



👆👆👆👆👆👆
Fakta sejarah asal penubuhan Malaya dan Malaysia yang bolih memperbetulkan kesangsian Manhaj Melayu dan meluruskan semula kesalahan kepemimpinan Melayu zaman moden semasa dan kembali kepada Himpunan Melayu Islam sejati.

Asal penubuhan adalah Aqidah.  Kesilapan semasa adalah proses yang di belengu keduniaan kuasa dan harta. 
Halatuju/arahtuju perlu balancing dan alignment.  Para raja dan sultan mesti bertanggungjawapan dan menjadi contoh terbaik dari sudut kepimpinan dan beraqidah serta akhlak yang mulia.  Akhirnya semua akan menghadapi Allah di perkuburan kelak.  

Insafilah Melayu dan Muslim.... seperti firman Allah azza wajalla
فان تنازعتم في شيء فردوه الى الله ورسوله ان كنتم تؤمنون بالله ويوم الآخر

Sekiranya kamu berbalah dalam sesuatu perkara,  maka kembali rujuk kepada Allah (AlQuran) dan rasulNya (Hadith Sahih) sekiranya kamu beriman kepada Allah dan Hari Akhirat

Friday, July 13, 2018

Jamuan Hari Raya di Sekolah Rendah Islam di Kota Bharu , Kelantan

Pada Kamis 12 Julai 2018, acara ini berlangsung dengan suka cita, Alhamdulillah.










MOU DENGAN YAYASAN AR RISALAH DAN UNIVERSITI ASSUNNAH DALAM BIDANG PENDIDIKAN, DAKWAH DAN MEDIA

Alhamdulillah pada hari ini, Rabu 11 Julai 2018 telah termeterai tanda-tangan MOU di Medan, Sumatera kerjasama antara Yayasan Kebajikan Nusantara (YAKIN) dengan Yayasan Ar-Risalah serta kerjasama antara Sekolah & Maahad Tahfiz Kiblah dengan Universiti AsSunnah dalam bidang pendidikan, dakwah dan media.

Semoga Allah memberkati dan menjayakan dua MOU tersebut.








Friday, July 6, 2018

Pertemuan Ulama Dan Da'i se Asia Tenggara, Afrika dan Eropa ke V Jakarta, 19-22 Syawal 1439H / 3-6 Juli 2018

Hadir dalam acara pembukaan Multaqa Ulama dan Da'i ke- V ini Wakil Presiden Indonesia, Yusuf Kalla, Gubernur Jakarta, Anis Baswedan, Ketua Majelis Ulama Indonesia, KH. Ma'ruf Amin, mantan wakil ketua MPR RI 2014, Hidayat Nur Wahid, dan beberapa pejabat lainnya.

Pertemuan ini mengusung tema:
 واعتصموا / BERPEGANG TEGUH

Syekh Khalid Al-Hamudi (Yayasan Al-Manarah Al-Islamiyah) sebagai ketua pelaksana menjelaskan, bahwa judul tersebut bertujuan agar umat Islam seperti mana sahabat dahulu juga berselisih paham, namun hati mereka erat hubungannya dan saling mencintai.

Hadir dalam multaqa ini perwakilan ulama dan da'i dari Malaysia, yaitu Ustaz Shofwan Badrie, Ustaz Husain Yee dan Ustaz Ismail Omar





5 Juli 2018, Puncak acara Pertemuan Ulama dan Da'i se-Asia Tenggara, Afrika, dan Eropa ke-5 adalah Ketika Ketiga Ustaz Sepanggung dan Ceramah di Hadapan Para Masyekh. Asatizah masyhur yang selama ini aktif di media sosial, malam itu duduk satu meja, bergantian berceramah di hadapan para ulama dan masyekh dari berbagai negara, dengan bahasa Arab sebagai bahasa pengantar.

(Dari Kanan: Ustaz Zaitun Rasmin, Ustaz Adi Hidayat, Ustaz Bachtiar Nasir, serta Ustaz Abdul Somad )

Ustaz Zaitun Rasmin (UZR) sebagai moderator, satu persatu ketiga pembicaraan menyampaikan risalahnya, yang pertama menyampaikan adalah Ustaz Bachtiar Nasir (UBN) dengan menyinggung soal persatuan dan lemahnya kondisi umat Islam saat ini dalam politik, ekonomi, dan bidang strategis lainnya. Beliau juga mengatakan "
"Saya meyakini persatuan di antara kita, tidak akan pernah terjadi sebelum kita meng-upgrade status dari sekedar Muslimin menjadi Mu'minin,".

Dalam ceramahnya Ustaz Abdullah Somad  (UAS) menyampaikan masalah perbedaan madzhab fikih yaitu "PERSIS, NU, Muhammadiyah semuanya adalah saudara kami. Perbedaan-perbedaan yang ada hanyalah bersifat furu'iyah (cabang) bukan ushuliyah (landasan atau dasar-dasar agama),"

Sementara Ustaz Adi Hidayat (UAH), menyampaikan ayat-ayat Al-Quran yang dikontekstualisasikan dengan sejarah Islam di Nusantara.

Diskusi bersama ini dapat di lihat pada link berikut: https://youtu.be/-z9eRWaKGUA







Tuesday, May 8, 2018

#PRU14 MALAYSIA, MARI SUKSESKAN!

Ulama lebih menganjurkan memilih untuk pemimpin negara orang yang mungkin dia ada kekurangan dalam beberapa hal tetapi dia cekap dan kuat, asal tetap menegakkan shalat dan tidak menyokong golongan yang anti Islam atau liberal atau Syiah dan perosak agama lainnya.

Perpaduan antara aktivis politik Islam yang nasionalis (seperti PAS) dan para aktivis politik nasional yang muslim pro-ummah (seperti UMNO) maka itu adalah suatu kenescayaan yang harus diwujudkan di dunia Islam kontemporari.

Malaysia #PRU 14

http://m.utusan.com.my/rencana/utama/fitnah-undang-malapetaka-1.667209





Tuesday, May 1, 2018

KUNJUNGAN AL-MADINAH INTERNATIONAL UNIVERSITY (MEDIU)


Kunjungan beberapa orang dekan dari beberapa fakulti di Al-Madinah International University (MEDIU) pada 25 April 2018, membuka satu lagi peluang buat Kiblah melebarkan sayapnya dalam menjalinkan kolaborasi dengan pelbagai institusi pengajian tinggi samada di dalam mahu pun di luar negara. Usaha pihak pengurusan tertinggi Kiblah memperoleh pengiktirafan dari Universiti Madinah, Arab Saudi, telah turut mendapat pengiktirafan dari pihak MEDIU dimana peluang untuk lepasan SPM Sekolah Kiblah melanjutkan pengajian di MEDIU diterima terus ke peringkat Ijazah. InsyaAllah satu MoU akan ditandatangani oleh Kiblah dan MEDIU dalam masa yang terdekat.